IDXINDUST

 0.00%

IDXINFRA

 0.00%

IDXCYCLIC

 0.00%

MNC36

 0.00%

IDXSMC-LIQ

 0.00%

IDXHEALTH

 0.00%

IDXTRANS

 0.00%

IDXENERGY

 0.00%

IDXMESBUMN

 0.00%

IDXQ30

 0.00%

IDXFINANCE

 0.00%

I-GRADE

 0.00%

INFOBANK15

 0.00%

COMPOSITE

 0.00%

IDXTECHNO

 0.00%

IDXV30

 0.00%

ESGQKEHATI

 0.00%

IDXNONCYC

 0.00%

Investor33

 0.00%

IDXSMC-COM

 0.00%

IDXBASIC

 0.00%

IDXESGL

 0.00%

DBX

 0.00%

IDX30

 0.00%

IDXG30

 0.00%

ESGSKEHATI

 0.00%

IDXSHAGROW

 0.00%

KOMPAS100

 0.00%

PEFINDO25

 0.00%

BISNIS-27

 0.00%

ISSI

 0.00%

MBX

 0.00%

IDXPROPERT

 0.00%

LQ45

 0.00%

IDXBUMN20

 0.00%

IDXHIDIV20

 0.00%

JII

 0.00%

IDX80

 0.00%

JII70

 0.00%

SRI-KEHATI

 0.00%

IDXLQ45LCL

 0.00%

SMinfra18

 0.00%

KB Bukopin
Sawit Sumbermas Sarana

Profil Likuiditas Sangat Kuat, BSI (BRIS) Kantongi Peringkat Jangka Panjang Stabil 'AA'

14/02/2022, 10:45 WIB

Profil Likuiditas Sangat Kuat, BSI (BRIS) Kantongi Peringkat Jangka Panjang Stabil 'AA'

EmitenNews.com - Fitch Ratings Indonesia telah mengafirmasi Peringkat Nasional Jangka Panjang PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BRIS) atau BSI milik negara di 'AA(idn)' dengan Outlook Stabil dan Peringkat Nasional Jangka Pendek di ' F1+(id).


Peringkat Nasional Jangka Panjang 'AA' menunjukkan ekspektasi tingkat risiko gagal bayar yang sangat rendah dibandingkan dengan emiten atau obligasi lain di negara atau serikat moneter yang sama. Risiko default yang melekat hanya sedikit berbeda dari emiten atau obligasi dengan peringkat tertinggi di negara tersebut.


Peringkat Nasional Jangka Pendek 'F1' menunjukkan kapasitas terkuat untuk pembayaran tepat waktu atas komitmen keuangan dibandingkan dengan emiten atau kewajiban lain di negara yang sama. Di bawah skala Peringkat Nasional lembaga tersebut, peringkat ini ditetapkan ke risiko gagal bayar terendah dibandingkan dengan yang lain di negara atau serikat moneter yang sama. Di mana profil likuiditas sangat kuat, "+" ditambahkan ke peringkat yang ditetapkan.


Peringkat nasional BSI didorong oleh ekspektasi Fitch akan dukungan luar biasa dari pemegang saham mayoritas BSI, PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BBB-/AA+(idn)/Stabil/bb+), jika diperlukan. Mandiri memiliki 50,8% saham BSI, dengan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BBB-/AA+(idn)/Stabil/bb+) dan PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBB-/AA+(idn)/Stabil/bb+) masing-masing memegang 24,9% dan 17,3%. Ketiga pemegang saham tersebut merupakan bank BUMN terbesar di Indonesia.


Fitch melihat BSI sebagai anak perusahaan Mandiri yang strategis dan penting, mengingat posisinya yang dominan di sektor perbankan syariah yang berkembang di Indonesia, negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia. BSI adalah anak perusahaan terbesar Mandiri dan menyumbang 15% dari aset konsolidasi grup. Ini juga merupakan bank terbesar ketujuh di industri dengan 2,6% pangsa aset industri. Mengingat hal ini, Fitch percaya bahwa dukungan luar biasa, jika diperlukan, kemungkinan akan mengalir dari pemerintah Indonesia (BBB/Stabil) melalui Mandiri ke BSI, meskipun kami berharap Mandiri tetap menjadi sumber dukungan pertama.


Kami percaya pentingnya BSI bagi Mandiri juga tercermin dari integrasi operasional dengan induknya di berbagai bidang seperti sumber daya manusia, TI dan operasional. Mandiri juga berkomitmen untuk mempertahankan, jika tidak meningkatkan, kepemilikan mayoritas di bank tersebut.


Profil kredit mandiri BSI tidak mendorong peringkatnya tetapi mencerminkan pandangan Fitch tentang profil bisnisnya yang sederhana dan profil profitabilitas yang di bawah rekan-rekannya yang lebih besar. Hal ini diimbangi dengan permodalan yang memadai serta profil pendanaan dan likuiditas di atas rata-rata, yang terakhir diuntungkan oleh kepemimpinannya di industri perbankan syariah Indonesia.


Sukuk subordinasi Basel III BSI memiliki peringkat dua tingkat di bawah Peringkat Nasional Jangka Panjang. Kedua tingkat tersebut untuk tingkat keparahan kerugian, yang mencerminkan subordinasi sukuk dan pandangan kami tentang prospek pemulihan yang buruk dibandingkan dengan obligasi senior tanpa jaminan. Instrumen utang Tier 2 memiliki fitur write-down permanen (pokok dan/atau bunga secara penuh atau sebagian) yang dapat dipicu ketika bank mendekati titik non-viability.


Tidak ada notch tambahan untuk risiko non-kinerja karena kami percaya bahwa non-kinerja dinetralisir oleh potensi dukungan institusional dari Mandiri. Pendekatan ini berbeda untuk bank lokal yang tidak mendapat manfaat dari dukungan orang tua atau pemerintah tingkat tinggi; untuk bank khas Indonesia, standar notch Fitch untuk risiko non-kinerja untuk obligasi subordinasi serupa adalah satu tingkat untuk memperhitungkan risiko kerugian going concern dari penangguhan kupon dan/atau pokok. Sukuk memiliki fitur yang memungkinkan kupon ditangguhkan dan diakumulasikan jika posisi permodalan bank berada di bawah persyaratan minimum.


Author: Rizki